Desa sarijaya Kec.Majalaya Kab.Karawang - Jawa barat

Khasiat Buah Huni untuk Kesehatan



Buah Huni atau juga biasa disebut buni adalah tanaman berbentuk pohon yang sudah lama di kenal mempunyai khasiat pengobatan.

Nama Ilmiah dari buah huni adalah Antidesma bunius dan tanaman ini adalah tanaman asli Indonesia, dan bisa juga bisa di jumpai di negara asia. Buah Huni masuk dalam keluarga euphorbiaceae.

Buah huni saat ini agak sulit dijumpai ditanam oleh masyarakat, walaupun tanaman wuni ini banyak sekali manfaatnya terutama untuk kesehatan.



Nama lokal buah Huni di berbagai daerah di Indonesia antara lain :
  1. Sunda = Huni, Huni gedeh, Huni wera, beras-beras, wuni (Sunda)
  2. Jawa = wuni (Jawa);
  3. Bugis-Makasar = bunih, katakuti, barune, bunetedong  
  4. Sumatra Utara = buah monton  
  5. NTT = bune ;
  6. Gorontalo = takuti ;
  7. Sumbawa = barune ;
  8. Lampung = bonia ;
  9. Madura = bumeh 


Buah huni atau buni biasa tumbuh di pekarangan rumah, buahnya cukup menarik dan rasanya asam manis.   Buah wuni ini cukup kecil dalam untaian panjang seperti buah merica tapi agak gede dikit dari ukuran merica.

Di Indonesia orang biasa di jadikan rujak.
Buah buni yang sudah matang warnanya biru kehitaman dan biasa digunakan sebagai pewarna biru alami.

Daunnya muda bisa dimakan sebagai lalapan rasanya asam. daun mudanya bisa dipakai sebagai pengganti tomat untuk mengolah masakan ikan seperti untuk membuat sup ikan kuah asam. 


Khasiat Buah Huni untuk Kesehatan 

PENYAKIT SIFILIS  Bahan yang harus di siapkan
  • Daun buni 10 gram
  • Daun cakar ayam 10 gram
  • Daun sambiloto 5 gram
  • Daun rumput mutiara 5 gram
  • Daun sendok 5 gram

    Cara membuatRebus seluruh bahan dengan 2 gelas air (sekitar 400—500 cc) hingga mendidih. Diamkan hingga dingin kemudian minum tanpa ampas 2—3 kali sehari sebelum makan.

KURANG DARAH
  • Ambil 45 butir Buah Huni matang. 
  • Tambahkan 2 ruas jari asam kawak, 
  • 1 jari kunyit. 
  • Tumbuk semuanya sampai halus.

    Setelah itu, Tambahkan ½ cangkir air matang dan 1 sendok makan madu. Aduk sampai rata, peras dan saring. Lakukan pengobatan sampai sembuh.  


JATUNG BERDEBAR
  • Ambil buah buni sebanyak 30 butir. 
  • Tambahkan 10 lembar daun sembung, 
  • 1 jari kayu manis, 
  • ½ jari jahe, 
  • Gula enau 2 jari. 

  • Cuci semua bahan dan potong-potong seperlunya. 
  • Kemudian rebus dengan 4 gelas air bersih sampai tersisa 2 gelas. 

Dinginkan lalu saring, bagi menjadi 2. 
Minum ramuan ini pagi dan malam.


HIPERTESI
  • Gunakan 35 butir buah huni matang. 
  • Cuci bersih lalu buang bijinya. 
  • Tumbuk atau blender sampai halus. 

Makan ramuan ini sekaligus, dan segera minum air hangat sesudahnya. Lakukan sampai sembuh

Semoga Bermanfaat

Share:

Rujak HUNI


Bagi orang wanajaya generasi tahun 80-90an mungkin sudah tidak asing lagi dan sempat mencicip buah buni yang asam-asam mengoyangkan lidah.

Buah huni ini dulu memang sering di jadikan bahan campuran untuk membuat Rujak tapi sayang keberadaannya sekarang sudah sangat langka.

Ditengah gencarnya makanan kekinian, ternyata buah buni masih di buru dan di sukai di beberapa daerah di jawa barat pada umumnya bahkan di Kampung wanajaya pun masih ada pohonnya dan sering berbuah di kala musimnya tiba.

Buah huni inil berwarna cantik ini memilili banyak nama sebutan antara lain buni, wuni ataupun huni. 
Untuk membuat rujak huni, di butuhkan bahan yang terbilang simpel dan sederhana mulai dari cabai rawit, gula merah/gula pasir, garam dan buah buni itu sendiri.

Cara menyantapnya juga unik, rujak bisa di makan langsung ataupun dijadikan cocolan buah-buahan lain. Rasanya yang dominan asam segar dijamin bikin mata merem melek saat memakan rujak ini 

Meskipun saat menyantapnya harus membuang biji kecil, tapi sekali suap, rasanya bikin nagih.

Di wanajaya buah huni dikala musimnya tiba di penjual kisaran harga 500/ kantong plastik
Rujak huni bisa di bilang langka. karena selain buah ini tumbuhnya musiman, pohonnya pun sudah mulai sulit di temui.

Nah, para pembaca yang budiman di manapun berada di tempat kalian masih ada atau enggak nih buah huni?.......
Share:

Rajah Pun Sampun Nya Paralun



Sampurasun.....

Pun sampun nya paralun
Ka luhur ka Sang Maha Agung
Ka handap ka Sang Batara
Ka Batara ka Batari
Ka Batara naga raja
Kula seuweu siwi Padjadjaran
Seja mukakeun turub cupu nu karuhun [1]

Sanduk sanduk ka para Rosul, para Nabi, para Wali, para Karuhun sadaya, jembarna ka para Pujangga

Neda widi ka Gusti
Seja nyukcruk galur kapungkur
Mapay laratan baheula
Nu natrat dina tutulisan
Nu ka campa ku rasa
Nu ka toel ku hate
Katepi ku pikir
Kajeueung ku panempo
Pang wuwuh na basa lisan
Nu tumuwuh turun temurun
Teu ju’uh ku ci ibun
Teu luntur kuwaktu
Teu laas ku jaman
Budaya Sunda tetep ajeg
Sanajan geus rea nu leungit
Dina jiwa manusa Sunda

Pang tepungkeun jeung para lelembutan, wireh kuring kawakilan ...."ku maranehna (bisa juga perorangan nu ngagadugan hajat)" [2]

Atuh deui
Seja amitan ka para lelembutan
Nu ka kurung ku wawangunan
Bisi ka geuleuh, ka keumeuhan, ka tajong, ka koer, kagandengan, ku prilaku manusa
Kaula rek nyandak warisan manusa
Kudu runtut, paut, anut, patut ka manusa
Ulah hiri, ulang dengki, jail, kaniaya ka papada manusa.


Pengertian :
"Rajah Pun Sampun Nya Paralun " ini dibacakan sebagai pembuka. 
Intinya, dalam pembuka, Juru Rajah meminta izin kepada Sang Pencipta untuk rajah yang di lantunkan kemudian. 
Selain meminta izin, rajah ini menceritakan do'a yang di ucapkan untuk para pendahulu, di antaranya kepada Rosul, Nabi, Wali, pelaku sejarah, dan nenek moyang. 

Dalam Rajah Pun Sampun Nya Paralun " Di jelaskan juga pentingnya menelusuri sejarah, sebagai upaya untuk tetap menegakkan identitas Orang Sunda dan budayanya. 

Permohonan lain di bacakan untuk yang menghuni di alam karuhun atau (alam gaib) dan yang ada pada semua jiwa manusia. 

Disebutkan juga maksud dari semua penyebutan ini sebagai upaya agar teratur dan terjalin sehingga tidak saling menyakiti, tidak di penuhi iri dengki. 

Juru Rajah terlebih dahulu mengucapkan kata ‘Sampurasun’, 
kata ‘Sampurasun’ yang berarti sampurna ning insun (terjemahan: sempurnalah jiwa manusia). 
Lalu oleh hadirin atau orang yang akan di rajah menjawab dengan kata ‘Rampes’, yang artinya reang hampura estu (terjemahan: dimaafkan oleh semuanya). Selanjutnya diteruskan dengan membaca rajah rajah SUNDA Seperti di  atas.

  1. [1]
    Pada kalimat pertama pendahuluan rajah ini adalah mantra buhun. Namun untuk menghindari salah penafsiran oleh umum dan terutama agar tidak dianggap bertentangan dengan ajaran agama Islam, maka mantra rajah dapat diganti dengan kalimat berikut: “Pun sampun tabe paralun, ka Gusti nu ngawidi, ka Pangeran nu ngawasa, anu ngawiati tungkebing langit, anu ngaraksa tangkaring jagat, kula seuweu siwi Pajajaran, seuja mukakeun turub cupu nu karuhun”
  2. [2]
    Pada tanda titik-titik tersebut dibacakan nama orang yang mempunyai hajat/kepentingan, misalnya: Pupuhu Kemendikbud, atau Pupuhu BNPB, atau nama orang tertentu.

Sumber referensi: Buku Rajah Sumedang, Darsum Dipa Atmaya

Share:

Sampurna Rasa Ingsun

Sampurna Rasa Ingsun


Sampurasun Dulur....

Amit ampun nya paralun
Agungna ka wujud Gusti nu Maha Suci
Jembarna ka para luluhur
Sabuder Alun Ka Ibu agung ka Rama agung

Ka ibu anu teu muguran ka rama anu mugaran,
Deuheus na ka ibu-rama
Nu jadi cukang lantaran urang gumelar di pawenangan
Nyang ga keun sadaya daya

Sasaji sapuratina nampi sari nampa rasa
Pangasih ti ibu pertiwi bumi agung bumi alit
Silokaning pusaka diri


Urang kamanusa nu sarasa
Nusasari titis waris nu sajati
Tos jadi uga nu natrat dina waruga

Gumulung jadi sumsum jadi balung jadi pagal kawasa
Sumujud kanu Maha Agung sumembah kanu Maha Kawasa
Sangkan hudang alam rasana, sangkan nyaring alam pikirna
Salawasna ngadeg ka eling

Manawi bahan katami nyanggakeun kaula
Gusti sadaya daya pangawasa kagungan Anjeuna
Geusan netepkeun dina katunggalan
Wujud Gusti nu Maha Suci,

Mugi Sim Abdi
Jadi jelma anu manut kana rasa
Panceg pageuh lalakon Kahirupan
Dina diri anu cageur,
Dina adat anu bageur,
Dina polah anu bener,
Dina pangarti anu pinter
Sangkan pinanggih tilulur
Rahayu bagja waluya
Hirup waras jati walagri
Nagri sampurna rahayu
Rahayu kersaning Gusti.
Share:

Ieu Pepeling Keur Diri - Papatah Keur Awak




Hidep sing saladar, ngajalanan hirup 
Hurip di alam dunya teh heunteu gampang
Hidep moal salawasna ngajalanan datarna hirup

Bakal nincak kana tanjakan 
Bakal nincak Jeung pudunan 
Omat hidep ulah kupur

Salawasna keudah sukur 
Jeung eling kanu Maha Agung, 
Nyembah kanu Maha Kawasa 

Turutkeun papagon ageman, 
Jalankeun pituduh Karuhun urang
Ieu pepeling keur diri - papatah keur awak, 
Badan sakujur ingis laku lampah nincak Nu Salah






Share:

Status Facebook Galau


Adakalanya seberapa pun kita peduli namun masih saja tidak dihargai. 
Akhirnya kita akan merasa kecewa dan merasa sakit hati ketika kepdulian kita tidak pernah berharga di matanya.

Setelah kecewa dan sakit hati adakalanya kita masih berbaik hati tetap peduli kepadanya namun yang kita terima hanyalah kekecewaan dan rasa sakit yang sama.
Share:

Tempat Memancing Favorit



Setiap kampung Mempunyai banyak keunikan yang tidak pernah kita duga dan tidak pernah kita ketahui sebelumnya seperti salah satu tempat mancing liar di kampung wanajaya dan sekitarnya sangatlah banyak sekali yang bisa kita kungjungi, mulai dari Danau cileutik, Curug Kembar,  Apur dan di sepanjang aliran Irigasi ranggon maupun gabel.



Warga kampung wanajaya dan warga sekitarnya sebelumnya lebih di dominasi dengan di tempat pemancingan yang berbayar, spot muara dan mancing di laut yang menakjubkan dan tentunya dengan biaya yang lumayan untuk sewa perahu dan sebagainya.

Nah untuk sobat yang pengen mancing liar yang relatip murah tentunya gratis di wanajaya juga ada banyak tempat mancing liar yang tidak kalah menarik dan banyak ikannya tanpa mengeluarkan biaya dan umpan bisa di dapat secara gratis karena umpan bisa di cari di tepian galengn sawah di sekitaran tempat pemancingan tersebut

Ini dia tempat mancing yang sering warga kampung wanajaya kunjungi :

  • Budeman/bendungan Ranggon
    Tempat ini salah satu tempat favorit mancing yang sering di kunjungi oleh warga ranggon, wanajaya dan sekitarnya. karena di irigasi ini sering di tanam benih ikan Oleh PEMKAB Kerawang

  • Saluran Pembuangan/ APUR
    Di aliran Pembungan Apur ini banyak sekali jenis ikan yang sering warga dapatkan seperti tawes, patin, sili, lele, Keting dan jenis ikan yang lainnya. Saluran Pembuangan Irigasi ini juga sama dengan irigasi yang seiring di tanami ikan saat acara hari jadi kabupaten Karawang

    Tempat ini menjadi sangat rekomendasi untuk para pemancing liar yang penasaran karena tempat ini sangat ramai di kunjungi warga sekitarnya karena pemandangannya dangat keren


  • Danau Buatan Cileutik
    Di kampung wanajaya ada danau bekas galian yang sengaja di buat oleh warga sekitarnya seperti danau Cileutik dan Curug Kembar, yang berfungsi untuk menampung air dan mengatur air di area pesawahan di sekitar danau buatan tersebut.


Inilah sedikit informasi lokasi mancing liar di kampung wanajaya dan sekitarnya yang bisa menjadi rekomendasi yang sangat bermanfaat untuk warga sekitar kampung wanajaya.
Share: